Arti Tanda Senter Mamang Mamang Penjaga Villa di Puncak

Buat aku, tanggal merah atau libur hari paling ditunggu, sumpek dengan rutinitas di kantor, bising kendaraan bermotor plus buangan knalpot yang mengeluarkan carbon monoksida bikin aku rungsep mukanya, prenges kalo kata orang Cirebon mah… dari rumah udah rapih dan guanteng, sampe kantor gremojos keringetan. Gara2 ini belanja bulanan jadi naik setidaknya 5%, buat beli detergen karena sekali ke kantor bawa baju ganti dan sabun muka.

Tiba weekend, aku tuh paling hobi jalan ke Puncak Bogor, sekalian detoksifikasi tubuh, karena tiap hari racun2 di Jakarta udah terlalu banyak masuk kedalam aliran darah aku, hirup oksigen yg masih fresh inilah makanya aku lebih suka maen ke pegunungan, buat orang2 Jakarta kalo gak ke Lembang ya Puncak.

Puncak itu bukan hanya tempat liburan, tapi juga tempat “hiburan”. Teman kuliah aku kebetulan rumahnya di daerah Cisarua, masih kawasan puncak, deket2 cimory gitu lah. Disitu biasa aku maen kadang sering nginep juga disana. Cari2 udara segar, menjauh dari kebisingan sejenak, atau tadabur alam sekalian di masjid At-Ta’awun sambil liat2 paralayang. Dengan udara yang begitu fresh dan rada dingin, oksigen banyak yang masuk, kondisi badan jadi lumayan fit.

Sate Maranggi Sariasih Pacet Cianjur

Malem yang begitu dingin, kita biasa keluar cari makan atau minum yang anget2, kalo gak bubur ayam, jagung bakar, palingan minum susu jahe. Disepanjang jalan, kalo kalian jalan menelusuri jalur puncak, terutama sore menjelang tengah malam, biasa kita jumpai mamang-mamang pake kupluk dengan bawa senter dan papan tulis “villa kamar disewakan”.

Uniknya, cara si mamang2 itu menawarkan villa, terutama para turis dijalan, pake kode senter yang mereka gunakan. Eh bro, ente tau gak itu si mamang nyorot senter ke kita? kebetulan mobil kita datang dari arah bawah mau meluncur ke at-ta’awuun. Ente tau gak, itu senter kedip2 ke kita? tentu sebagai orang pribumi asli hehe.. temen kita yang satu ini udah pasti tau keknya…

nih, itu kode… tau kode2nya apa aja? kalo kedip2 artinya ada villa atau kamar kosong… iya iya

kalo kodenya kedip sambil digoyang2in senternya, artinya ada villa/kamar kosong ples “selimutnya” hahaha… gue tau nih selimutnya, dalam hati 😉

kalo senter gak dinyalain, itu artinya, si mamang pengen jadi vokalis Jamrud… nah, satu lagi… tadi kan kalo kedip dan goyang2 senter itu artinya ada kamar/villa dengan “selimutnya”… kalo yang goyang2 itu mamang2nya, artinya si mamang yang jadi selimutnya…. wakakaka anyiiiiing buat ente aja bro yang itu mah…

Itu dia, bagi aku, puncak itu tempat favorit buat ilangin penat. Sayangnya, pembangunan villa makin massive walopun ada perda untuk moratorium pembangunan villa di puncak. Dan ini nih yang bikin aku gak abis pikir, mobil bagus buang sampah asal dipinggir, bekas pop mie, botol air mineral macem2… keep puncak clean lahh…

Tau gak di puncak itu banyak banget warga timur tengah disana, bahkan ada yang menjalankan usahanya disana, saking banyaknya, setiap restoran atau apapun ditulis dalam dua bahasa, bahasa Indonesia dan bahasa arab. Para habib pun banyak yang tinggal disana, makanya biarpun puncak banyak tempat “hiburan” rasa2nya jarang ada gempa atau longsor disana… karena seimbang, disana ada para habaib je… hahaha 😀

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *